Praktikum…lageee

Yang namanya mood emang mendominasi wanita ya?
Beneran, gw gak mood bgt buat nulis. Apalagi bikin artikel. Apalagi nulis kaporan praktikum 2 mingggu yg lalu. Trus dikirim ke Oponi PR. Trus emailnya di cc ke email dosen. Beneran males banget.
Beneran, gw gak mood nyeritain masa-masa gw pada jaman 4-5 desember kmaren. Tapi apa daya, kalo gw nurutin mood mlulu ntar blognya jadi jamuran.
Dan gw tekankan, ini bukan laporan praktikum, jadi jangan harap dapet contekan.
Seperti praktikum-praktikum sebelomnya, kumpul di kampus, usahakan tepat waktu,duduk bersama teman terbaik, usahakan duduk jauh dari orang yang ga disuka, usahakan bawa antimo dan obat-obatan pribadi bagi mereka yang punya penyakit khusus.  Dan seperti biasa, gw k kampus naik angkot, berhubung nyokap kagak mau nganterin. Dari cipadung ke kampus UPI di Setia Budi sono kurang lebih 30 km. Hebat bener ya gw ke kampus naik motor paling nggak 60km per hari, mana badan kurus kering gini plus duit jajan pas-pasan…yah beginilah hidup orang kismin.
Naik angkotnya 2 kali, yang pertama ampe ke Cicaheum, yang kedua full trayek  ampe ke kampus. Angkot mule mendekati ujung berung, gw liat tempat pengobatan ceragem dah banyak yang nugguin. Masya Allah, dari jam 5 shubuh tu orang (kebanyakan nenek-nenek) udah pada ngantri buat pengobatan gratis, gosipnya sih gratis satu taun. Rajin amet ye, padahal ceragemnya sendiri buka jam 8-an. Lucu amet, emang mental orang indo ye seneng yang gratisan..maunya disuapin, ga mau dikasih resep makanannya biar bisa masak sendiri.
Ampe ke pasar ujung berung yang seperti pasar tradisional lainnya, ada pasar kaget. Sambil smsan gw nganalisis singkat napa pasar dimulai pagi-pagi buta gini, soalnya preman jam segitu lom pada bangun, masih molor sisa begadang maen gaplek sambil ngopi ditemani lagu dangdut. tapi ga tau tuh ama preman jenis lain mah..
Tiba di kampus, seperti biasa, hal yang paling tidak menyenangkan menjadi orang tepat waktu adalah menunggu mereka yang telat. Akhirnya jadawal yang harusnya berangkat jam 6 molor jadi jam 7. Belom lagi ngetem dulu di tol Pasteur nungguin dosen lain.
Sebelom naik bis gw beli nasi kuning, barengan ama Pipit. Tapi emang bener, gw langganan sial, gw ga dapet sendok. Berhubung makan pake tangan ga mungkin (mau cuci tangan dimana di bus gini?), berhubung Mira sempet nanyain soal nasi kuning, gw jual aja jatah gw. Gw ngejualnya sambil nahan emosi. Emosi gara-gara ga dapet sendok.
Apa yang terjadi di jalan, gak penting dibahas, lagian emang ga rame aja buat gw. Singkatnya bus nyampe di lokasi praktikum pertama, Kampung Naga. Lokasi parkirnya sempit juga. Ama pemandu lokal anak-anak nurunin tangga yang (ajigile najis bgt lah tangganya!) mustahil bikin kaki gw tambah mulus. Yang ada besoknya gw naik betis. Namun pas hampir setengah jalan, gw mule ngeliat atap-atap dari ijuk, semuanya menghadap kearah yang sama, disekitarnya sangat hijau. Gw seakan melihat sebuah kota tua yang hilang, tersembunyi dengan rapihnya diantara tebing-tebing. Sebuah harta karun hidup dibalik peti bumi.
Semakin dekat, ketakjuban gw memudar. Gw juga ga tau kenapa, mungkin karena apa yang liat ga yang seperti yang gw liat di tv. Masuk ke alun-alun desa, apa yang gw liat menurut gw sama kayak saung-saung di rumah makan sunda. Gw sedikit kecewa. Dari awal gw emang lebih semangat ke kampung Baduy. Tapi ya taulah, mayoritas. Kemauan mayoritas kalo dilawan bakal berabe urusannya.
Singkatnya kumpul di surau, Tanya jawab, sedikit haha-hihi, trus dikasih waktu dikit buat observasi. Ato lebih tepatnya, foto-foto. Berhubung gw ga punya kamera, dan gw juga bukan bencong kamera (baca:muka gw jelek). Gw nangkring aja ngobrol ama ibu-ibu di salah satu rumah. Yang gw ajak ngobrol bukan yang punya rumah. Namanya ibu Atmana. Ia punya 3 anak, yang sulung dah 17 taon, lagi merantau di subang. Yang tengah lagi skolah SD, yang bungsu masih balita, maen-maen dideket ibunya, sekali-kali gw godain.
Ngomong soal keseharian orang Kampung Naga, buat gw sama saja dengan keseharian orang-orang di desa daerah Batu Kuda di deket rumah gw. Cuman minus listrik. Minus kendaraan. Minus pelanggaran adat. Minus bahasa anj**g ****k. Tapi Hp pada punya, dengan konsekuensi harus recharge ke atas, ke tempat parkir.
Beberapa ada yang punya genset buat nyalain tv hitam-putih mereka. Bu Atmana seneng banget nonton sinetron, juga berita. Tapi apadaya financial pas-pasan (mengejar kekayaan tu pamali bagi mereka), aki generatornya habis, dan tv hanya jadi pajangan yang nyempitin rumah. Tapi bukan berarti ia ga bisa nonton kelanjutan Cinta Fitri 6, ia suka nonton bareng dirumah tetangganya. Ia juga tau mengenai keadaan gunung Merapi akhir-akhir ini. Lumayan up to date lah..
Gw beli beberapan barang kerajinan. Nampan, sejenis taplak, sama wadah anyaman. Jujur, gw beli karena alasan kasihan, mereka bukan orang yang akan memaki pembeli yang hanya sekedar lihat-lihat, toh kalo gw mau gw bisa dapet semuanya di Pasar Baru.
Selanjutnya bis ke Pangandaran. Check in hotel, mandi, ganti baju, trus malemnya makan ditemani dangdutan gak jelas. Ditambah lagi hubungan antar angkatan malah jadi ga akrab gara-gara provokator 2010 jebolan SMA taun 2007 yang konon (katanya)tukang cari masalah. Konon katanya pula malem itu juga perwakilan 2010 minta maaf pas tukeran kado. Sedangkan gw dah molor duluan takut ada om-om yang nelepon gw.
Besoknya tanggal 5 desember. Hari minggu. Apa artinya? Senam pagi :D. di deket pantai ada yang lagi senam pagi didampingi lagu dangdut disko. Standar lah…yang ga standar tuh musiknya disetel pake sound system khas ondangan sunatan kampung. Yang bikin makin ga standar tuh dibawah alat sound sistemnya ada poster bertuliskan “PANGANDARAN DJ”. Halah gaya amet si mang, gaya amet pake headphone segala.  Cuman maenin bass, treble ama volume aja dibilang Dj…lagunya ma angger we meunang muter ti VCD player..
Gw perhatiin instruktur senamnya satu-satu, sambil sekali-kali ngeliatin temen gw ama dosen ikut senam. Temen gw kalah lincah ama ibu-ibu. Dosen gw ga kalah lincah walopun badannya kecil. Maklum, ibi-ibu. Instruktur senamnya ada 5 tapi yang mearik perhatian gw cuman yang paling kanan, soalnya badannya biola bgt, proposional, ga pantes untuk ukuran ibu-ibu. Gw pindah tempat pengamatan ke sebelah kanan, penasaran ama mukanya yang ga keliatan.

Okelah gw mau ngehina. Mulutnya ternyata tonggos. Dandanannya ternyata menor. Wajahnya ternyata banyak keriput. Ternyata penampilan bisa menipu.

Dan ternyata snorkeling n diving itu sangat menyenangkan, walopun konsekuensinya badan gw sakit semua, plus kepala gw pusing gara-gara tekanan air laut pas diving.
Ada hal yang bikin gw penasaran mengenai pangandaran. Bukan, bukan soal nyi roro kidul, itu ma emang murni perkara penasaran alias gaib. Yang gw maksud mengenai apa yang gw liat pas bersepeda ria waktu pagi-pagi sekitar jam 5-an. Ada rumah gede. Rumah putih yang mewah sekali. Satu-satunya yang paling mewah di pangandaran. Aneh. Mencurigakan..
Lain kali ntar gw google mengenai tu rumah.
Udah ah, cerita kesononya gw lupa, lagian kayaknya ga rame buat diceritain.

Bandung, antara 19-20 Desember 2010

Iklan

antara males, sembelit, dan mendung di Bandung

seperti biasa di hari-hari biasa yang sudah tercemar cuacanya oleh global warming, maka bersyukur bgt para pengendara motor kyk gw ketika Bandung gak hujan pas sore tiba.

dengan kata lain, sudah biasa kalo tiap sore Bandung hujan.

Gw belom puas ngehirup udara segar daerah Sersan Bajuri, tepatnya di kos-kosan temen gw Vany, lebih tepatnya di kamar kos Aa Panji, lebih detailnya lagi gw tidur-tiduran di kasur deket jendela. yep deket jendela, soalnya kalo agak mojok yang kecium bau badan cowok Fakultas Pendidikan Olah Raga dan Rekreasi yang jangan dibahas gimana baunya.

sebagai orang yang tinggal di pinggir jalan yang berdebu nan berisik, udara wilayah UPI dan sekitarnya tuh seger banget, bikin rileks dan semangat buat belajar. Jauh dari kepenatan yang menguras emosi. Karena haruslah seorang calon guru itu orang yang terkendali temperamen-nya, se-sentimen apapun dosen-nya.

gw tidur-tiduran sambil baca Drunken Monster, Vany onlen Facebookan. Harusnya kami berdua balik lagi ke kampus, tepatnya di taman isola, karena anak-anak sekelas janjian mau foto angkatan bareng, berhubung anak Depkominfo himpunan punya kamera profesional yang ciamik.

kita berdua punya alasan masing-masing kagak ikut foto-foto, si Vany singkatnya dia males, berhubung hari pertama banjirnya kyk yg keguguran katanya. katanya <i>nyak</i>, bukan kata gw. sedangkan gw alasannya lebih kompleks lagi, gw lupa bawa jas almamater dan gw udah 2 hari kagak nyetor ke wc. Dengan kata lain gw tidur-tiduran deket jendela di kamar A Panji sambil baca Drunken Monster sambil nahan perut mules tapi ogah mau keluar tu lele kuning.

itu alesan fisik, alesan psikologis lain cerita.

namanya juga cewek (wanita, istri, woman, perempuan, ato apalah bahasa gender yang mau tidak mau harus dikotomi itu) pasti mengalami fase dimana moodnya jelek banget, pengennya nyalahin orang, pengennya cari-cari masalah, pokona ma sensitip. Ganjil kalo perempuan ga punya sifat sensitif. Genap kalo dikali dua. pikir sendiri kalo mau diakar kuadrat-kan.

kalo dalam kasus gw sih, bad moodnya pas 2 hari yang lalu, tepatnya pas LDKM mahasiswa baru angkatan 2010. Mungkin bad mood gw sisa-sisa ato penghabisan yang kemaren itu.

soal acara LDKM-nya lebih baik gak usah dibahas, toh gw bingung mau di mule dari mana.

oia, sampai mana tadi? oh, singkat cerita, gw nyantai tidur-tiduran, sekali-kali ketawa, entah gara-gara bacaan gw ato liat si vany onlen.

Ampe jam 3. Gw lupa solat. Perut gw dah ga mules. Tapi makin gak nyaman. akhirnya mendingan gw pulang.

pulang dari kost si Vany sekitar jam 3 lewat dikit, tapi langit di perjalanan seakan-akan menunjukan waktu udah mendekati maghrib. Gelap dan dingin.

napa ya?

karena awan gelap nan tebal menggumpal seperti jenggot bang Seto Buje kena terigu-kah?

ato ada gerhana matahari-kah?

ato -kah yang laen?

gw coba nyalain lampu sorot, tapi sinarnya gak keliatan nerangin jalan. Accu-nya emang udah aus kali ye?

Ternyata gelap gara-gara helm gw yang emang rada gelap.

mencoba “hidup” kembali

sebagai “permulaan”, gw mau narsis sebagian tentang hedonisme gw.

ceritanya pas 5 November lalu, gw dan adik gw resmi bertambah umur. pas bada lohor adik gw berumur 14 tahun, pas bada ashar giliran gw yang resmi berumur 19 tahun. layaknya anak orang tua, bukan sekedar mamalia, kami dapat kado. itu pun sebelumnya kami harus merengek dan mengemis dulu ke ibu-bapak. soal kado adik gw gak penting buat dibahas, toh ni blog punya gw, gw yang nulis ini, terserah gw.

kurang lebih, gak ditambah-tambah, gw dapet beberapa “hadiah” dari bokap-nyokap.

#1. pagi-pagi gw dapet “warisan” satu album koin kuno (yang bener-bener ada koinnya cuman 1 halaman) sekitar abad 17-18 dari ibu. ibu dapet almarhum nenek. almarhum nenek dapet dari EntahSiapaNamanyaItu YangJelasDiaDuluYangPunya. Dari negara mana gw gak tau persis, yang jelas ada yang dari cina dan eropa, cuman gak bagus. napa? soalnya yang ada “loop” biar bisa dipake buat kalung cuman 1 keping, alhasil gak bisa pamer.

#2. malemnya kita sekeluarga (minus om gw jaga rumah) pergi ke Restoran pizza Hut di daerah kircon, alias Kiara condong, alias pohon kiara yang miring, entah masih ada ato nggak tu pohon gw gak peduli. disono kami pesen paket plus 1 pizza ukuran sedeng. cuman gak asik. napa? soalnya 3 tahun berturut-turut ulang tahun gw+adek gw malemnya makan di pizza hut. alesannya? Bokap gw suka sama saosnya.

#3. 1 set chalk pastel (alhamdulillah barang yang gw incar dari SMA :D) plus 1 bungkus cetakan berkali-kali pakai yang EntahApaNamanyaItu dari Jepang (kado dari ibu, beli onlen setengahnya ibu yang bayarin)

#4. buku “100 Tokoh yang Mewarnai Jakarta” buatan Beni&Mice dari Lagak Jakarta (yang ini juga inceran gw dari SMA :D)

#5. Buku tebel plus hardcover namun ajaibnya ringan yang Berjudul “Madilog”. mendengarnya gw kira ni buku semacam buku dialog ato yang berhubungan dengan kata “ngobrol”. pas lihat ilustrasinya Tan Malaka, tanpa liat belakangnya langsung gw ambil. baru kali itu gw dengan reflek ngambil buku yg ga gw tau isinya apaan dan langsung gw bawa ke kasir buat dibayar.

tapi intinya bukan soal hadiah ulang tahun.

intinya kali ini mengenai kutipan Madilog yang menjadi salah satu motif gw nulis lagi di blog ini yang sempet mati suri sebelum sempet menangis minta susu setelah lahir.

Tan Malaka si “Indonesia yang sebenernya” gitu kalo gw nyebut namanya dalem hati, bilang (kurang lebih seinget gw) di Madilog-nya:
“<b>Penulis manapun, tulisannya pasti terpengaruhi oleh tulisan-tulisan dari penilis yang ia kagumi, baik itu tulisan kawannya, atau tulisan lawannya</b>”

dalam hal ini, sebagai “penulis terpaksa”, entah terpaksa karena tugas kuliah, terpaksa sama kepepet, dan terpaksa lainnya yang mungkin bakal terus nambah alasan, ga mungkin gw langsung nulis lancar kayak orang nyalin PR, tapi bakal nyari “perangsang” ato “pemancing” biar gw bisa nulis, kalo kata orang awam tuh, inspirasi. inspirasi yang gw cari bukan bahan tulisan, toh soal kehidupan gw aja lebih dari cukup, yang gw butuh adalah GIMANA gw menulisnya.

dan mereka yang mempengaruhi gw adalah Raditya Dika (awalnya), dan Pidi Baiq (akhirnya hingga sekarang).

awal gw mendirikan blog ini karena gw ngerasa blog gw yang sebelomnya fafatonk3kusruk.blogspot.com gw bikin dengan motif “pamer” ke senior gw yang kebetulan gw keceng. gayung tak bersambut, dia bahkan ga tau alamat blog gw, disamping gw ga mau teriak-teriak di friendster kalo gw punya blog. Lebih memuaskan bila orang menemukan kita, bukan kita yang teriak-teriak di kerumunan minta ditemukan.

dan hal keceng-mengeceng bagai si bungkuk mengharapkan bulan itu terjadi selama 4 tahun. Insya Allah gw uda ga punya perasaan suka yang bener-bener bertepuk sebelah tangan ke senior gw. Insya allah pertengahan Oktober kemarin terakhir kalinya gw bela-belain nonton futsal biar bisa ngeliat dia. Insya Allah gw bisa melihat dia sebagai orang yang biasa saja tanpa perasaan menyukai lawan jenis, ato kata orang awam, cinta. walopun gw masih kagum dengan berbagai prestasinya.

kok jadi ke urusan cinta ya? pokoknya, gw mau (Insya Allah) nulis berbagai hal mengenai kehidupan gw di blog ini, sementara gw juga (Insya Allah lagi) ngisi blog gw yang satunya lagi dengan hal-hal menurut gw lebih baik disimpen di blog gw dulu, sebelom dipublish di kaskus ato forum lain.

masa bodoh ada yang mau baca ni blog ato nggak, tujuan gw cuman ngisi blog ini, soal dibaca ato nggaknya itu urusan sekunder.

Bandung, 30 November 2010