anak punk teladan

waktu lagi lampu merah di daerah pahlwan, gw ngeliat pemandangan yang sangat kontras, tapi lumayan mengharukan..buru-buru gw keluarin hape buat foto.

sungguh mengharukan *.*

Iklan

minis making

Makin lama, kayaknya kalo submit kasil KTK (Kejailan tangan dan Keisengan) di DA (Deviantart) yang ngliat cuman mereka yang nge watch, ama yang kebetulan lagi browsing di DA, kbanyakan malah cuman fave aja, jarang ada yang komen, sebel juga sih .

Sebenernya niat buat nyeritain proses bikin semua kerjaan yang pake clay udah lama, tapi emang, dasar mental orang kampung, males banget nulisnya ~3~.

Berhubung gw baru dapet kayu Balsa (akhirnya…*nangis darah*) maka beberapa proyek udah bisa dimule, dan untuk permulaan mari kita mulai dari diri sendiri: miniatur gorengan.

Kira-kira ada 5 bulan desainnya udah gw pikirin, gorengan apa aja yang mau dibikin, udah cari sumber referensi, dan sajabanya. Berhubung gak punya kayu + gergaji buat bikin platternya, jadi baru bisa dibikin sekarang.

Paling pertama bikin bagian dalemnya, yang pertama kali dibikin tempe. Gw lumayan puas dengan warnanya, dapet dari hasil nyampur sedikiit yellow ochre sama clay putih. Sukurnya cold porcelain clay yang gw bikin kali ini dari lem kayu asli, bukan dari lem kayu oplosan (lem kayunya dah bau comberan, warnanya juga berubah, pokoknya gila dah liatnya >.<) jadi bisa dipotong, gak meluber kayak adonan roti.

Tempenye diberi tekstur dengan cutter stengah lingkaran, diameternya cocok buat bikin tekstur kacang kedele J, kurang puas sih sama hasil akhirnya, tapi bodo amet, wong bakalan ditutupin ama kulit gorengan ;).

ah tempe,napa bagusnya kalo difoto?

Ambil clay baru, warnain dikit yellow pale, bikin segi empat, jadilah tahu, clay sisa tahu tadi ditambah sedikit yellow ochre sama setitik burnt umber, dibentuk lonjong terus dibelah ujungnya, jadilah pisang!!horeee *geje*.

Untuk bahan isi bala-bala pake clay yang udah kering warna oranye, buat kol-nya pake yang warna ijo pastel, keduanya diparut pake cutter, cuman lupa difoto ^^;

Omong-omong, dihari yang sama, gw beli gergaji ukir di ujung berung, pulangnya lewat pangaritan. Pas di perempatan trakhir, gw ngerem motor pas diatas pasir. Lantas dengan suskes motorpun jatuh.

Kasualitasnya?

Pijakan gigi jadi miring

Lutut gw memar

Gw jadi (makin) terkenal dikalangan tukang ojek pangaritan (oke yang ini gak penting)

Ada luka kayak berbentuk pigura di telapak tangan.

kayaknya lebih mirip tempe goreng

Insya Allah kalo luka gw ga ngeganggu, besok mau diselesain sama platter-nya

Day#2


luka gw makin baik setelah dipasang pagar

Gw bikin bala-bala! 😀 dibikin dari clay coklat dilunakin trus ditaro wortel ama kol-nya, dibentuk kyk bikin gorengan asli, beneran gw puas dengan hasil bala-balanya, cukup realis.

Abis itu gw bikin pastel sama risoles (kebetulan ibu lagi bikin risoles beneran enak banget XD ). Sambil nunggu clay-nya kering, gw gergaji kayu balsa ukuran 2 x 3.5 inch, trus diamplas sambil ngobrol ama mbok (nenek-nenek emang demen nyerita).

Ada alas an lain napa gw pending ni “proyek”, lantaran gw waktu itu belom punya chalk pastel, alias kapur warna warni, berhubung gw dah punya, gw bisa bikin efek “gorengan”-nya, jari gw digosokin ke kapur warna coklat tua, trus digosokin ke clay yang udah kering.

tada!!

Gw pikir bakal lebih lucu klo gw taro gulali juga di platter

kepuasan dari berkarya *tag iklan*

tangan gw yang berjasa juga mau ikut eksis

Kesimpulannya gw puas dengan hasil akhirnya, cuman gw masih bingung mau dipajang dimana, keluarga gw emang bukan tipe yang suka naro pernak-pernik K.

Oia, gw juga sempet bikin pastry berbentuk hati, hasil nyetak pake sejenis karet penghapus dari jepang merk oyumaru (beli di smartyhand, harganya pokoknye jempo!!)gw juga pake oyumaru buat nyetak miniatur yang gak mungkin gw bikin sama persis satu sama laen, termasuk guci disampingnya.

Sayangnya untuk makanan yang satu ini gw gagal total banget dah! Termasuk mangkoknya yang gagal cetak. Bikin makanan besar memang bukan keahlian gw ~3~

 

plat mobil penghianat

beberapa minggu pasca lebaran, bapak tukar tambah mobil APV yang baru diajak jalan-jalan ke Medan dengan Panther. Mobilnya lumayan lebih nyaman sih, tapi sebagai orang bandung gw pengen ketawa pas ngeliat plat mobilnya

kalo mobilnya diparkir di pelataran gelora bung karno, pasti bakal ancur sama the Jak -_-“